• Fri. Sep 22nd, 2023

‘Terima kasih, sejujurnya’: Karim Benzema meninggalkan Real Madrid dengan aman

Empat belas tahun telah berlalu sejak sebuah mobil berhenti di Rue Youri Gagarine, Lyon, dan presiden Real Madrid keluar, namun Karim Benzema masih dapat menggambarkannya dengan jelas. “Anda datang ke rumah saya,” kata pria Prancis itu pada Selasa pagi saat dia mengucapkan selamat tinggal lagi, “dan ketika saya melihat Anda, saya berpikir: ‘Ini adalah orang yang membawa Zizou [Zinedine Zidane] dan Ronaldo [Nazário] dan dia ingin saya di timnya.’” Saat itu tahun 2009, Benzema berusia 21 tahun dan pemalu. Dia tidak menawarkan minuman kepada pengunjungnya, hampir tidak mengucapkan sepatah kata pun dan tidak perlu banyak meyakinkan untuk pergi tetapi Florentino Pérez mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjadi yang terbaik di dunia dan Madrid adalah tempat untuk melakukannya.

Akhirnya, dia sampai di sana. Dan sekarang dia telah pergi. Hanya beberapa hari sejak Benzema menanggapi laporan kepergiannya dengan mengatakan bahwa internet tidak selalu benar dan pasangan sejak Carlo Ancelotti mengingatkan semua orang bahwa strikernya masih memiliki kontrak di Santiago Bernabéu, tetapi di sana dia berdiri di gedung olahraga di tempat latihan dan mengucapkan selamat tinggal dari panggung darurat. Dia meninggalkan Lyon; setengah masa kemudian, dia meninggalkan tempat yang menjadi rumah lebih lama dari yang dia bayangkan tetapi lebih pendek dari yang dia harapkan. “Ini hari yang sedikit menyedihkan,” katanya. “Saya selalu mengatakan ingin menyelesaikan karir saya di Real Madrid tetapi dalam hidup ada peluang lain.”

Dia berangkat ke Al-Ittihad di Arab Saudi sebagai pemegang Ballon d’Or, terpilih sebagai pemain terbaik di planet ini kurang dari sembilan bulan lalu. Dia berumur 34 tahun, sekarang 35 tahun. Pengakuan tampaknya memakan waktu lama dan segera setelah dia mendapatkannya, dia pergi. Hampir seolah-olah hanya itu yang tersisa untuknya, seorang pria yang pernah berkata bahwa dia bermain “untuk mereka yang mengerti sepak bola”, yang kadang-kadang tampak hampir terlibat dalam misi untuk mendidik. Dia tampaknya sampai di sana dengan diam-diam, hampir tanpa disadari, tidak pernah menekankan intinya, hanya terus menjadi yang terbaik.

Jika dia pemalu di tahun 2009, sepertinya tidak banyak keributan sejak itu. Tidak di sini, setidaknya: ketenangan itu kontras secara dramatis, tidak nyaman, dengan kisah kelam di luar lapangan yang mengejarnya di Prancis, memengaruhi karier nasionalnya yang pada gilirannya mungkin memengaruhi status internasionalnya. “Sulit untuk berbicara dengan banyak emosi,” katanya pada hari Selasa, tetapi dia tidak berbicara banyak dan dia jelas tidak emosional. Pidatonya pendek dan datang tanpa air mata.

“Terima kasih, sejujurnya,” katanya di akhir, sambil mengacungkan jempol dengan cepat. Selain hari itu di rumah orang tuanya, Hafid dan Wahid, di lingkungan Terraillon pada tahun 2009 – dan Anda dapat memasukkan pemotretan Anda sendiri untuk garis bintang di sini – dia juga mengingat apa yang dia katakan pada presentasinya beberapa minggu kemudian. . Satu, dua, tiga, Hala Madrid. Dia telah menjadi misi pribadi Pérez, tetapi dia bukan satu-satunya rekrutan musim panas itu dan tentu saja bukan yang terbesar. Dengan harga €35 juta, dia tidak murah, tapi tiga lainnya harganya lebih mahal dan dia bukan salah satu dari 10 pemain termahal dalam sejarah klub.

Cristiano Ronaldo dan Kaká juga datang musim panas itu, serta Xabi Alonso, saat Madrid berusaha bersaing dengan tim Barcelona itu. Benzema bertahan lebih lama dari mereka, dan semua galácticos lainnya. Gonzalo Higuaín tiba 18 bulan sebelumnya. Yang lain tiba kemudian, sesuatu yang tampaknya penting dalam hal itu. Seolah-olah ada pencarian kegembiraan, laki-laki yang bisa menjadi pusat perhatian. Ada Gareth Bale dan James Rodríguez. Minggu adalah pertandingan terakhir Eden Hazard juga. Mungkin rekrutan terburuk dalam sejarah Madrid, Hazard tidak masuk lapangan; bahkan mungkin yang terbaik, Benzema keluar pada menit ke-70 dengan tepuk tangan meriah.

Sentuhan terakhirnya adalah gol, dicetak melawan Klub Atletik, yang pelatihnya Ernesto Valverde menggambarkannya sebagai “salah satu dari mereka yang berada di atas pemain duniawi”. Itu No 353. Hanya Cristiano Ronaldo, pria yang dia berikan selama bertahun-tahun, mencetak lebih banyak untuk klub. Ini adalah pertandingannya yang ke-647. Hanya empat pemain yang tampil lebih banyak.

Sepertinya tidak selalu dia akan bertahan lama atau sangat dihargai; bahwa dia benar-benar sebaik ini. Dalam sejarah Madrid, hanya satu orang yang mencetak lebih banyak tetapi Benzema sepertinya tidak selalu mencetak gol yang cukup. Dalam enam musim pertamanya, dia hanya mencetak 20 gol liga satu kali. Untuk sementara, striker lain disebutkan, pemain potensial untuk bergabung dengan pemain yang sebenarnya: Radamel Falcao, Robert Lewandowski dan lainnya. Beberapa nyata, beberapa kurang begitu. Benzema mendapat dukungan dan perlindungan dari presiden – Pérez terlihat benar-benar sedih pada hari Selasa – dan tidak ada seorang pun yang datang yang dapat atau akan bersaing dengannya, tetapi ada sesuatu yang lebih mendasar: pada akhirnya, tidak ada seorang pun yang dapat mendukungnya.

Dia tidak mencetak begitu banyak gol saat itu tetapi dia memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan. Memang agak mudah untuk mengatakannya, tapi dia sibuk bermain sepak bola. Karena narasi yang jelas tidak membuatnya kurang benar. Jika dia tidak mencetak lebih banyak gol, mungkin itu karena dia membantu orang lain melakukannya. Satu orang di depannya sampai di sana bersamanya. Ayahnya mengeluh bahwa terkadang dia tidak lebih egois, namun lebih baik seperti ini. “Saya mengubah cara saya bermain dengan [Ronaldo],” katanya. “Dia mencetak 50, 60 gol setahun sehingga Anda beradaptasi dengan gayanya. Saya bahagia di sisinya.”

Sukses juga, meski berarti perhatian tak selalu tertuju padanya. Di musim terakhir Ronaldo, Benzema hanya mencetak lima gol di liga, tetapi mereka berakhir sebagai juara Eropa lagi.

Setelah kepergian Ronaldo, ada pergeseran, meski butuh beberapa saat untuk menjadi bukti dan Benzema masih sedikit mundur atas saran tersebut. Ada ruang berbeda untuk ditempati dan tanggung jawab untuk diambil. Dan ada pengakuan juga. Selama lima musim berikutnya Benzema mencetak 30, 27, 30, 44, dan 31 gol di semua kompetisi. Empat dari lima musim di mana dia mendapat lebih dari 30 datang setelah ulang tahunnya yang ke-30. Liga Champions terakhir Madrid adalah yang kelima; di atas segalanya, itu adalah miliknya. Di tahun ke-13 di Madrid, dia telah memimpin mereka. Dia melakukan apa yang dia lakukan, mungkin secara diam-diam tetapi dengan kesimpulan yang tak terbantahkan: dia yang terbaik, mengikuti Ballon d’Or. Dia sangat menginginkannya.

Pencetak gol terbanyak di Spanyol, pencetak gol terbanyak di Liga Champions, kurang dari satu gol per pertandingan di musim 2021-22, dia juga membuat 15 assist. Musim ini tidak sama. Kembalinya ke tim nasional, Piala Dunia di mana semuanya akan terjadi, dibuat frustrasi oleh cedera dan perasaan bahwa ada sesuatu yang salah. Tidak pernah terasa benar dengan Didier Deschamps. Ada kelelahan, masalah fisik berulang. Dia telah mencetak 31 gol untuk Madrid tetapi belum merasakan hal yang sama. Dia belum memainkan begitu sedikit pertandingan liga sejak tiba. Dia selalu mengerti permainannya. Pada usia 35 tahun, pemegang Ballon d’Or itu mengerti bahwa sudah waktunya untuk pergi.

Dia melakukannya dengan 25 medali pemenang. Ada saat pada hari Selasa ketika Pérez menyebutkan pencapaian itu dan menyebutkan angka-angkanya. Mereka luar biasa tetapi sementara mereka membuat kasusnya kedap air pada akhirnya saat mereka masuk ke dalam buku, kisah sebenarnya akan ditulis di halaman yang berbeda. Ini bukan tentang angka, termasuk yang ada di punggungnya. Dia memiliki statistik sekarang juga, segera menyalip Hugo Sánchez dan Raúl dan Alfredo Di Stéfano tetapi dia tidak berhenti melakukan hal-hal lain. Dan itu akan menjadi sesuatu yang kurang nyata yang diambil.

Jika Anda harus memilih satu momen yang tak terlupakan dari karir Benzema, itu mungkin adalah keterampilan dalam badai di Calderon, entah bagaimana lolos dari seluruh pertahanan Atlético Madrid. Itu bukanlah tujuannya, atau bahkan assistnya; tak terukur dan tak terukur, itu tidak ada di mana pun sebagai angka melainkan sebuah karya seni. Dia adalah No 9 yang disebut Zidane sebagai 9 setengah, “pesepakbola total”. Dia memiliki sentuhan Zidane – dan sentuhan adalah kata yang tepat – dan juga Ronaldo Brasil, idolanya.

Ada sesuatu yang tidak menonjol tentang Benzema: dia tidak pernah terlihat berlari, tidak ada perkelahian, tidak ada teriakan, tidak ada gerak tubuh yang megah, dia bahkan tidak pernah terlihat benar-benar menendang bola, apalagi memukulnya: malah dipandu, dibantu dengan lembut. jalan. Kontrol lengkap, “tangan ganti kaki” dalam kata-kata Santi Solari, ada kehalusan, keheningan, hampir hening, kecepatan pikiran. Dia tahu. Akhirnya semua orang juga melakukannya. “Ketika dia memberi tahu saya dia akan pergi, saya berkata: ‘Terima kasih atas semua yang telah Anda lakukan,’” kata Carlo Ancelotti. “Saya telah melatih salah satu pemain terbaik di dunia. Bukan sebagai penyerang, tapi sebagai pesepakbola.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *